Entri yang Diunggulkan

Penataan Kota Kecamatan Wangon & Kemungkinan Perluasan Urban

Wangon adalah sebuah kota kecamatan yang lokasinya cukup strategis karena menjadi persilangan jalur utama lalu lintas di jalur selatan...

Senin, 30 Mei 2016

Setelah Dua Tahun, Batal Lagi Tahun Ini Pembangunan Taman Kranji

Setelah Dua Tahun, Batal Lagi Tahun Ini Pembangunan Taman Kranji
PURWOKERTO – Impian lama masyrakat Banyumas menikmati Taman Edukasi Sumber Daya Air (TESDA) Kranji sepertinya masih lama terwujud. Pemerintah Provinsi Jawa Tengah sampai akhir Mei ini belum memastikan lahan pengganti di wilayah Kranji. Hal itu menyebabkan terhambatnya pembangunan fisik taman dan terancam tak dapat direalisasikan tahun ini.

Kabid Aset dan Akuntansi DPPKAD Banyumas, Maryono menegaskan, meski sudah melakukan survei sejak dua bulan lalu, sampai saat ini belum ada keputusan dari provinsi. “Pekan lalu kita sudah berkoordinasi lagi dengan DPPKAD Provinsi Jateng. Tapi memang belum ada keputusan. Sehingga kita masih menunggu,” jelasnya.

Sebelumnya, Pemerintah Provinsi Jawa Tengah sudah melakukan peninjauan ke dua lokasi dari tiga yang diusulkan Pemkab Banyumas sebagai lahan pengganti. Aset yang ditawarkan yaitu lahan di wilayah Tanjung dan Karangklesem.

Diakui Maryono, memang tidak ada tenggat waktu yang diberikan untuk menentukan lahan yang akan dipilih, namun dia berharap Pemerintah Provinsi Jawa Tengah bisa segera menentukan, lahan mana yang disepakati menjadi lahan pengganti.
“Tukar menukar adalah kemauan dari kedua belah pihak, kalau salah satu pihak meminta deadline waktu, kami rasa kurang etis, makanya perlu dilakukan koordinasi biar saling mengingatkan. Semakin cepat ditentukan akan semakin baik,” lanjutnya.

Pasca penentuan lahan, nantinya nilai lahan juga perlu dihitung, sehingga memang membutuhkan proses yang cukup panjang. Penentuan nilai lahan nantinya akan dilakukan oleh tim appraisal dari pemkab.

Diberitakan sebelumnya, pembangunan TESDA Kranji hanya terganjal lahan yang akan digunakan. Untuk desain dan anggaran, Pemkab Banyumas mengaku sudah siap.

Kabid Sungai dan Air Baku Dinas Sumber Daya Air dan Bina Marga (SDABM) Banyumas, Achmad Setiawan mengatakan sebelumnya juga sudah dilakukan penyesuaian desain yang didasarkan pada kondisi dan luasan tanah yang ada. “Desain dan anggaran sudah siap. Tinggal menunggu lahan, sebelum mulai melakukan proses administrasi dan mulai pekerjaan fisiknya,” ujarnya.

TESDA Kranji sudah direncanakan sejak 2014 lalu. Menurut Achmad, sebelumnya sudah didahului dengan nota kesepahaman (MoU) dan perjanjian kerjasama dengan Pemprov Jawa Tengah, dan pemerintah pusat. Hal itu terutama berkaitan dengan penanganan beberapa hal di Sungai Kranji yang akan menjadi lokasi taman.

Namun demikian, pelaksanaan pembangunan itu tersendat, karena pembangunan taman, memerlukan tanah milik Pemprov Jawa Tengah yang ada di lokasi tersebut. Berkaitan dengan hal itu, Pemprov Jawa Tengah meminta Pemkab Banyumas memberikan pengganti atas lahan yang akan digunakan untuk membangun taman itu.
http://radarbanyumas.co.id/setelah-d...-taman-kranji/

Tidak ada komentar:

Posting Komentar