Langsung ke konten utama

Pemerataan Pembangunan Desa dan Kota

 Terkait postingan saya berjudul " Pemekaran wilayah Kabupaten Banyumas" saya menekankan pentingnya pemerataan pembangunan kota dan desa. Selama ini Pembangunan sebagian besar masih terpusat di Perkotaan Purwokerto. Diantaranya proyek pekerjaan drainase, pedestrian, pasar , RTH / Taman Kota tentu untuk kecamatan di wilayah eks kotif Purwokerto lebih besar daripada kecamatan di luar eks kotif. Btw salah satu yang saya harapkan juga diimplementasikan di kota Kecamatan atau desa , Sumur Resapan. Namun sayangnya berita yang saya temukan ini masih terbatas di Purwokerto.

Diwacanakan Pembangunan Sumur Resapan


Pembangunan sumur resapan diwacanakan untuk menanggulangi genangan air yang ada di wilayah Purwokerto. Upaya tersebut dilakukan sebagai upaya pembangunan dan pembenahan drainase yang dilakukan Pemkab Banyumas.
Kasi Air Bersih dan Penyehatan Lingkungan DCKKTR Kabupaten Banyumas Widodo Sugiri mengatakan, pembangunan drainase selama ini berfungsi untuk membuang air dari jalanan menuju saluran yang lebih besar atau ke sungai. Namun tidak menutup kemungkinan, akan membangun beberapa sumur resapan untuk menunjang fungsi drainase.
“Sumur resapan dibangun untuk meningkatkan kemampuan penyerapan air ke dalam tanah. Karena selama ini, saat drainase tidak mampu menampung air hujan, air akan langsung ke badan jalan,” jelasnya.
Seperti diketahui, di beberapa titik ruas jalan Purwokerto genangan air masih muncul saat maupun pasca hujan. Ruas jalan yang saat ini masih rawan genangan air antara lain Jalan dr Angka, Jalan dr Suparno, Jalan Kaliputih, Jalan Jenderal Soedirman, dan Jalan Gerilya.
Sebelumnya diungkapkan Widodo, beberapa kendala teknis seperti lubang pembuangan air menuju drainase yang dinilai masih terlalu sempit, kerap menimbulkan genangan air.
Tahun ini beberapa penanganan drainase sudah dilakukan DCKKTR. Namun masih belum merata keseluruh ruas jalan yang ada di Purwokerto. “Dengan adanya sumur resapan, diharapkan meminimalisir genangan air yang terjadi, sehingga saluran drainase juga dapat berfungsi dengan baik,” katanya.
Dijelaskan Widodo, kondisi drainase di beberapa ruas jalan khususnya di wilayah Purwokerto bagian timur memang belum memadai. Oleh karena itu, upaya penanganan nantinya akan diupayakan tahun depan.
“Karena saluran drainase di beberapa titik masih bagus, tindakan yang akan kita ambil adalah normalisasi. Kecuali di Jalan dr Suparno dan Jalan Kaliputih, karena belum ada drainase yang memadai. Secara bertahap akan kita tangani dengan pembangunan,” jelasnya
 
(Radar Banyumas, 12 December 2015)


Saya sangat berharap pembuatan sumur resapan juga di kecamatan atau desa yang rawan banjir atau yang  belum tuntasnya masalah genangan air. karena menyangkut kenyamanan lingkungan. Tekait Proyek yang juga vital menurut saya adalah instalasi air bersih, dala hal ini saya cukup gembira tehadap Program Pemkab meski baru tahap wacana, tapi setidaknya sudah ada rencana. Yaitu mendorong Pemdes untuk membangun .

 Pemdes Didorong Bangun Infrastruktur Air Bersih

 Banyak wilayah yang mengalami kesulitan air bersih saat musim kemarau, Pemerintah Desa didorong untuk membangun infrastruktur bidang penyediaan air bersih. Menurut Kepala Bidang Prasarana Wilayah Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Banyumas, Dedy Noerhasan, dengan adanya alokasi dana desa, maka desa memiliki anggaran untuk membangun infrastruktur di wilayahnya. Dan mengingat pada musim kemarau lalu banyak desa yang kesulitan air bersih, ia mendorong pemerintah desa (Pemdes) untuk membangun infrastruktur di bidang penyediaan air bersih. ”Air bersih itu kebutuhan pokok, jadi kita juga mendorong pemdes untuk membangun sarana penyediaan air bersih,” tuturnya, saat dihubungi, kemarin. Ia mengatakan, beberapa rencana kerja pemerintah desa, yang dikonsultasikan ke Bappeda sebagian besar masih berupa kegiatan pembangunan fisik berupa pembangunan jalan. ”Mungkin karena jalan yang setiap hari dilewati sehingga banyak kegiatan pembangunan di bidang itu, prosentasenya sampai sekitar 70 %,” kata dia. Dikatakan, kurangnya air bersih tidak dapat dikesampingkan, sebab manusia tidak dapat hidup tanpa air bersih. Ia mengilustrasikan, seringkali bila mengalami gangguan pencernaan akibat mengonsumsi air tidak sehat, masyarakat hanya mencari obat untuk mengatasi gangguan tersebut. Padahal selain itu, harus dicari penyebabnya, dan solusinya. Bila ternyata disebabkan tidak adanya air bersih, maka seharusnya disediakan sarana penyediaan air bersih. Sangat Diperlukan Sementara itu Ketersediaan air bersih di Kabupaten Banyumas, khususnya untuk air minum, hingga kini masih dikisaran 63,79 persen dari total keseluruhan wilayah yang ada di Banyumas. Terkait hal itu, 2015 ini ada sekitar 20 kegiatan dari Dana Alokasi Khusus Air Minum (DAK AM), yang terbagi di beberapa kecamatan. Dedy mengatakan alokasi anggarannya sekitar Rp 3,8 miliar. Dijelaskan, untuk mencapai target 100 persen air bersih di 2019, peran serta masyarakat juga sangat diperlukan, khususnya berkaitan dengan sanitasi. ”Kesadaran masyarakat mengenai sanitasi, khususnya MCK, perlu ditingkatkan dan harus ada jaminan dari pemerintah setempat,” katanya. Diakui, beberapa wilayah memang kesulitan air bersih, terutama saat musim kemarau. Namun beberapa wilayah juga mengalami kesulitan air bersih bahkan saat masuk musim hujan. Dijelaskan Kepala Seksi Kedaruratan dan Logistik BPBD Banyumas Suyanto, sampai awal November lalu lokasi yang mengalami kesulitan air bersih tercatat sudah mencapai 56 lokasi. Menurutnya, sampai saat ini, permintaan pengiriman air bersih masih terus diterima pihaknya. Terkait dengan hal itu, tahun depan pihaknya akan meningkatkan usulan anggaran yang lebih besar dibanding tahun sebelumnya.

(9 Desember 2015 SmCetak, Suara Banyumas)


Pembangunan Drainase juga sebagian besar masih terfokus di Purwokerto.

Seperti diberitakan sebelumnya, pada anggaran perubahan tahun ini, DCKKTR mengusulkan tambahan anggaran untuk pembangunan dan perbaikan drainase yang mencapai Rp 4 miliar. Kebanyakan pekerjaan drainase yang diusulkan berada di wilayah perkotaan Purwokerto, seperti drainase di Jalan KS Tubun, kompleks Perhutani, pertigaan Kalibogor, kompleks STAIN. Sedangkan untuk di daerah, lokasi yang diusulkan yaitu jalur lingkar Wangon ( Radar Banyumas).

Bagiamana dengan Taman Kota ? Kita bisa membandingkan kualitas proyek antara Taman Kota ajibarang atau Wangon , dengan proyek sejenis di Purwokeeto seperti Bale Kemambang atau Andang pangrenan, bahkan dibandingkan Taman terminal Bulupitu atau lapangan Mercy yang saat ini dalam proses Pembangunan.



Semoga Pemerintah kabupaten Banyumas  tahun 20I6 mulai memeratakan pembangunan secara besar besaran jika direncanakan pemekaran Kabupaten Banyumas dan Kota Purwokerto terwujud di tahun 2020.Tentu harus ada persiapan untuk daerah yang nantinya menjadi kabupaten, karena selama ini anggaran masih menjadi dominasi kecamatan di Purwokerto tentu saja kualitas infrastruktur juga mulai dari awal.Jia selama  tahun saja sudah ada pemerataan saya yakin akan lebih mudah dan fair tentu saja bagi Kabupaten Banyumas. Karena Kota Purwokerto secara realnya sudah memulai pembangunan secara masiv sebagai sebuah Kota sejak tahun I935 dan infrastruktur vital dibangun pada era sebelumnya.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rencana Jalan TOL Pejagan /Tegal - Wangon - Cilacap Dalam Tahap Penyusunan FS

Up date info :  Ternyata info terbaru diusulkan bukan dari Tegal tapi dari Pejagan, Yaitu Pembangunan jalan tol lanjutan dari pejagan-bumiayu-pekuncen-ajibarang-cilacap dan Penyusunan FS tol Pejagan-Cilacap


Peta Usulan Program Bina Marga Antar WPS Brebes-Cilacap

 Pembangunan jalan tol lanjutan dari pejagan-bumiayu-pekuncen-ajibarang-cilacap Penyusunan FS tol Pejagan-Cilacap



update info berita ini Minggu 12 Feb 2017, 10:59 WIB Tegal Cilacap Bakal Terbangun Jalan TolDana Aditiasari - detikFinance Sisi Selatan Pulau Jawa bakal kehadiran proyek jalan tol, salah satunya adalah proyek jalan tol Tegal-Cilacap. Hal tersebut disampaikan Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Herry Trisaputra Zuna.
"Itu kan tol prakarsa, artinya usulan dari pihak swasta. Usulannya sudah masuk ke kami, mudah-mudahan bisa lelang tahun ini," kata dia dihubungi detikFinance, Minggu (12/2/2017).
Jalan tol ini, kata Herry, diprakarsai oleh BUMN jalan tol, PT Jasamarga (Persero). Jalan tol ini bakal menjadi alternati…

Rencana Jalan TOL Ajibarang Wangon

Dalam perkembangannya rencana pembangunan jalan Tol Ajibarang Wangon terakomodasi dengan disetujuinya Rencana Jalan Tol Tegal Cilacap yang aksesnya dipastikan melewati kota kota ini.

Berdasarkan RTRW Jateng 2009-2029, Kabupaten Banyumas akan dilalui jalan tol Tegal-Cilacap. Rutenya dimulai dari Tegal-Prupuk-Bumiayu-Ajibarang-Wangon-Cilacap. Sedangkan untuk Kabupaten Cilacap akna dilalui Jalan tol Cilacap-Yogyakarta, rutenya dimulai dari Cilacap-Buntu-Sumpiuh-Kebumen-Purworejo-Kulon Progo, Yogyakarta.
Meskipun tidak melewati Kota Purwokerto, tapi dengan akses yang memadai terutama ke Wangon yang menurut informasi menjadi lokasi TOL Gate , maka tetap berperan signifikan terhadap mobilitas dari Purwokerto ke luar daerah. 
Ini adalah konsekuensi sebuah perkembangan dimana dampak dibukanya TOl Cipali tenyata semakin membuat kawasan Banyumas padat. bahkan yang menjadi pelajaran bersama adalah kasus rusaknya jembatan Comal Pemalang beberapa tahun lalu, mengakibatkan kemacetan parah di Jalur…

Objek Wisata Karang Penginyongan Karangtengah Cilongok

update info






GRAFIKA GROUP KEMBANGKAN WISATA DI KARANG PENGINYONGAN
KAWASAN WISATA KARANG PENGINYONGAN CIPENDOK
LAUTAN BUNGA DI TAMAN PENGINYONGAN
TITIAN KASIH KE PUNTUK ASMARA



[Suara Banyumas] Kawasan Objek Wisata Karang Penginyongan di Desa Karangtengah, Kecamatan Cilongok, Banyumas, bakal dikembangkan menjadi destinasi wisata dan budaya yang terintegrasi. Tujuannya menarik wisatawan untuk mengunjungi wilayah Banyumas bagian barat. Hal itu diungkapkan budayawan Ahmad Tohari dalam Sosialisasi Pengembangan Taman Wisata dan Budaya Karang Panginyongan, Minggu (17/1). Dia mengatakan, Karang Penginyongan ini diarahkan untuk menjadi kawasan wisata edukatif. Arahnya untuk membentuk karakter kepribadian pengunjungnya. ”Banyumas membutuhkan destinasi wisata dengan konsep yang baru, tidak hanya untuk objek wisata massal. Selain itu, sudah waktunya kantongkantong kebudayaan disiapkan untuk menarik wisatawan. Banyumas butuh usaha pariwisata berbasis alam dan juga pemikiran untuk p…