Langsung ke konten utama

Banjir Bandang Desa Besuki dan Desa Cidora Kecamatan Lumbir

Warga Khawatirkan Banjir Bandang Susulan


suaramerdeka.com -Warga korban banjir bandang akibat luapan tiga sungai di Desa Besuki dan Desa Cidora Kecamatan Lumbir masih mengkhawatirkan adanya banjir bandang susulan. Pasalnya ketika hujan deras lebih dua jam turun, maka potensi banjir bandang akibat luapan sungai itu masih berpotensi terjadi.
Warga Karangduwur, Desa Cidora, Siman (55) menuturkan banjir bandang yang terjadi, Minggu (3/4) malam akibat hujan deras dari sore pukul 21.30 hingga tengah malam membuat Sungai Manggis meluap. Dinding rumah tidak permanen miliknya banyak yang jebol karena terdorong material sampah yang terbawa oleh banjir bandang. Air yang menggenang bahkan mencapai lebih dari 1,5 meter. “Banyak perkakas dan perabotan rumah tangga yang basah karena terendam oleh banjir. Kamipun sampai sekarang harus sibuk membersihkan lumpur, sampah dan membenahi tiang rumah dan dinding yang jebol,” katanya, Selasa (5/4).
Menurut Siman, banjir bandang yang terjadi pada Minggu malam kemarin merupakan yang terparah. Sebelumnya pada akhir Desember 2015 lalu, banjir bandang juga sempat terjadi. Namun sampah dan material banjir bandang tak begitu banyak masuk ke rumah seperti kejadian kemarin. “Makanya ketika sekarang ini masih sering hujan besar kami khawatir adanya banjir bandang lagi. Saat ini sejumlah tanggul dan tebing sungai juga banyak yang terkikis dan permukaan sungai terus mengalami pendangkalan,” jelasnya.
Warga Desa lainnya, Dasimah mengaku panik ketika terjadi banjir bandang. Apalagi datangnya air yang besar itu cukup tiba-tiba. Tak heran ketika banjir bandang terjadi ia bersama anak dan cucunya yang masih usia dua tahun langsung keluar rumah dan mengungsi di tempat yang lebih tinggi. “Itupun kami harus bersusah payah melewati genangan air yang cukup banyak. Apalagi saat kejadian sedang hujan deras disertai mati listrik,” ujarnya.
Kepala Dusun II Desa Cidora, Miskam mengatakan adanya banjir bandang ini memang terjadi karena terdorong pendangkalan sungai. Selain itu, banjir bandang juga diduga terpicu karena makin sedikitnya lahan penyerap air. “Makanya usai banjir bandang Desember 2015 lalu, pemerintah desa sempat mengusulkan adanya normalisasi sungai yang rawan banjir bandang atau meluap ketika hujan deras turun dalam waktu lama. Dengan dua kalinya kejadian banjir bandang ini, kami berharap bisa ada saran dan solusi berikutnya,” katanya.

 Alih Fungsi Lahan Jadi Pemicu Banjir Bandang


  Banjir bandang yang berdampak pada 99 rumah warga di Desa Besuki dan Desa Cidora Kecamatan Lumbir diduga kuat karena hutan gundul dan pendangkalan sungai. Pendangkalan sungai juga semakin membuat permukaan sungai semakin tinggi sehingga ketika air meluap maka bisa langsung mengenai pemukiman. Perangkat Desa Cidora, Miskam mengatakan pendangkalan sungai di wilayah Dusun Karangduwur, Cidora hingga Desa Besuki ini salah satunya disebabkan material lumpur, tanah dari sawah dan kebun dari hulu sungai. Terbawanya material sampah, tanah, lumpur oleh air hujan ini diakibatkan semakin jarangnya tanaman konservasi di hulu sungai tersebut. Seperti diketahui terdapat dua sungai yaitu Sungai Manggis dan Sungai Bedagung. Sementara itu aliran dua sungai ini akan bertemu di dungai Lopasir di Desa Besuki. “Semakin di hulu banyak hutan dijadikan sawah atau ladang, maka ketika hujan deras maka semakin banyak material lumpur dan tanah yang hanyut ke sungai. Makanya sungai di sekitar pemukiman warga ini semakin dangkal, dan ketika lebih dari dua jam turun hujan, maka dengan mudah air akan meluap,” katanya, Rabu (6/4). Terkait pendangkalan sungai inilah, pihak pemerintah desa sempat mengajukan permohonan kepada dinas terkait untuk bisa membantu mengadakan pengerukan sungai atau normalisasi. Namun demikian sampai saat ini memang belum ada jawaban yang jelas terkait hal tersebut. Apalagi lokasi sungai yang mengalami pendangkalan tersebut juga cukup panjang mulai dari Desa Cidora hingga Besuki. Staf Kaur Kesra Desa Cidora, Sodikun mengatakan saat ini pemerintah desa sedang bersiap-siap untuk mendistribusikan bantuan bencana berupa makanan, pakaian pantas pakai dan material banguan untuk korban banjir bandang. Ia berharap agar bantuan dari pemerintah daerah, PMI dan pihak yang peduli dapat benar-benar diterima masyarakat dan meringankan beban pasca bencana. “Kami berterimakasih kepada pemerintah daerah dan pihak yang peduli kepada kami dan memberikan bantuan. Kami berharap bantuan ini segera dapat didistribusikan dan diterima dengan baik di masyarakat untuk membantu proses pembenahan pasca bencana,” katanya. Pantauan suaramerdeka.com hingga hari ini, warga korban banjir bandang di Besuki dan Cidora telah mulai melaksanakan aktivitasnya sehari-hari. Warga yang sebagian besar merupakan petani banyak yang menjemur padi pasca panen. Adapula yang mengeringkan lagi perabotan rumah tangga yang masih basah usai disapu air banjir bandang. Talud longsor di depan SD 1 Karanggayam, Kecamatan Lumbir dan sejumlah titik longsor juga sudah mulai dibenahi warga.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rencana Jalan TOL Pejagan /Tegal - Wangon - Cilacap Dalam Tahap Penyusunan FS

Up date info :  Ternyata info terbaru diusulkan bukan dari Tegal tapi dari Pejagan, Yaitu Pembangunan jalan tol lanjutan dari pejagan-bumiayu-pekuncen-ajibarang-cilacap dan Penyusunan FS tol Pejagan-Cilacap


Peta Usulan Program Bina Marga Antar WPS Brebes-Cilacap

 Pembangunan jalan tol lanjutan dari pejagan-bumiayu-pekuncen-ajibarang-cilacap Penyusunan FS tol Pejagan-Cilacap



update info berita ini Minggu 12 Feb 2017, 10:59 WIB Tegal Cilacap Bakal Terbangun Jalan TolDana Aditiasari - detikFinance Sisi Selatan Pulau Jawa bakal kehadiran proyek jalan tol, salah satunya adalah proyek jalan tol Tegal-Cilacap. Hal tersebut disampaikan Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Herry Trisaputra Zuna.
"Itu kan tol prakarsa, artinya usulan dari pihak swasta. Usulannya sudah masuk ke kami, mudah-mudahan bisa lelang tahun ini," kata dia dihubungi detikFinance, Minggu (12/2/2017).
Jalan tol ini, kata Herry, diprakarsai oleh BUMN jalan tol, PT Jasamarga (Persero). Jalan tol ini bakal menjadi alternati…

Rencana Jalan TOL Ajibarang Wangon

Dalam perkembangannya rencana pembangunan jalan Tol Ajibarang Wangon terakomodasi dengan disetujuinya Rencana Jalan Tol Tegal Cilacap yang aksesnya dipastikan melewati kota kota ini.

Berdasarkan RTRW Jateng 2009-2029, Kabupaten Banyumas akan dilalui jalan tol Tegal-Cilacap. Rutenya dimulai dari Tegal-Prupuk-Bumiayu-Ajibarang-Wangon-Cilacap. Sedangkan untuk Kabupaten Cilacap akna dilalui Jalan tol Cilacap-Yogyakarta, rutenya dimulai dari Cilacap-Buntu-Sumpiuh-Kebumen-Purworejo-Kulon Progo, Yogyakarta.
Meskipun tidak melewati Kota Purwokerto, tapi dengan akses yang memadai terutama ke Wangon yang menurut informasi menjadi lokasi TOL Gate , maka tetap berperan signifikan terhadap mobilitas dari Purwokerto ke luar daerah. 
Ini adalah konsekuensi sebuah perkembangan dimana dampak dibukanya TOl Cipali tenyata semakin membuat kawasan Banyumas padat. bahkan yang menjadi pelajaran bersama adalah kasus rusaknya jembatan Comal Pemalang beberapa tahun lalu, mengakibatkan kemacetan parah di Jalur…

Objek Wisata Karang Penginyongan Karangtengah Cilongok

update info






GRAFIKA GROUP KEMBANGKAN WISATA DI KARANG PENGINYONGAN
KAWASAN WISATA KARANG PENGINYONGAN CIPENDOK
LAUTAN BUNGA DI TAMAN PENGINYONGAN
TITIAN KASIH KE PUNTUK ASMARA



[Suara Banyumas] Kawasan Objek Wisata Karang Penginyongan di Desa Karangtengah, Kecamatan Cilongok, Banyumas, bakal dikembangkan menjadi destinasi wisata dan budaya yang terintegrasi. Tujuannya menarik wisatawan untuk mengunjungi wilayah Banyumas bagian barat. Hal itu diungkapkan budayawan Ahmad Tohari dalam Sosialisasi Pengembangan Taman Wisata dan Budaya Karang Panginyongan, Minggu (17/1). Dia mengatakan, Karang Penginyongan ini diarahkan untuk menjadi kawasan wisata edukatif. Arahnya untuk membentuk karakter kepribadian pengunjungnya. ”Banyumas membutuhkan destinasi wisata dengan konsep yang baru, tidak hanya untuk objek wisata massal. Selain itu, sudah waktunya kantongkantong kebudayaan disiapkan untuk menarik wisatawan. Banyumas butuh usaha pariwisata berbasis alam dan juga pemikiran untuk p…