Langsung ke konten utama

Taman Edukasi SDA Kali Kranji Purwokerto









PURWOKERTO - Pemkab Banyumas serius menggarap bantaran Sungai Kranji sebagai taman dalam meningkatkan Ruang Terbuka Hijau (RTH) di wilayah perkotaan Purwokerto. Selain itu, pembuatan RTH tersebut, nanti juga akan dilakukan penertiban bangunan yang melanggar.
Kepala SDABM Banyumas, Irawadi CES mengatakan penertiban bangunan liar harus dilakukan untuk mengantisipasi banjir yang disebabkan oleh bangunan-bangunan liar di sisi sungai. “Untuk jumlah bangunan yang melanggar akan ditertibkan, dan saat ini masih proses survei bangunan yang melanggar,” ujarnya.
Irawadi menjelaskan, rencana revitalisasi bantaran Sungai Kranji juga ditujukan untuk sarana RTH publik yang bisa digunakan masyarakat untuk sarana hiburan. Namun saat ini masih melakukan tahap sharing dan kajian terkait pembangunan tersebut.
“Saat ini masih tahap pembuatan DED. Namun tahun ini dipastikan pembangunan sudah bisa dimulai,” katanya.
“Tahap pertama rencananya akan dilakukan sepanjang 500 meter dari bendung,” jelasnya.
Selain DED, pihaknya juga tengah melakukan sosialisasi kepada masyarakat terkait kebersihan air sungai. Pasalnya, untuk menuju pembuatan RTH, air sungai harus bersih dari segala macam sampah.
“Nanti kami juga akan memberdayakan Forum Masyarakat Peduli Sungai yang sudah terbentuk, untuk melakukan kerja bakti nembersihkan sungai,” katanya. ( Radar Banyumas)


Kali Kranji atau Sungai Kranji yang melintang di Jalan Jenderal Soedirman Purwokerto atau tepatnya di sebelah barat SMP N 1 Purwokerto dan masuk wilayah Kecamtan Purwokerto Timur dierncanakan kedepan akan direvitalisasi untuk menambah luasan Ruang Terbuka Hijau di Kabupaten Banyumas.

lokasi

      Rencana Revitalisasi Sungai kranji di Kecamatan Purwokerto Timur sebagaimana disampaikan oleh Kepala Dinas Sumberdaya Mineral dan Bina Marga Kabupaten Banyumas Ir. Irawadi CES diruang kerjanya sabtu, (25/1) kemarin. Irawadi menjelaskan latar belakang rencana revitalisasi sungai kranji adalah untuk meningkatkan Surface Run Off akibat berkurannya lahan hijau terbuka, konflik kepentingan pemanfaatan ruang fasilitas Publik, pelanggaran pemanfaatan ruang, adanya lahan bias digunakan untuk usaha tetapi merupakan daerah larangan, disisi lain penyediaan sarana publik di sempadan sungai, seperti memacu keinginan untuk berjualan
pencemaran sungai oleh masyarakat, yang disisi lain dimanfaatkan oleh PDAM sebagai air baku, dan penggunaan kawasan bantaran sungai sebagai tempat hunian (Legal/ilegal) dengan bangunan yang umumnya dibawah standar, haln ini menyebabkan pengurangan kapasitas debit sungai yang dapat menyebabkan banjir, serta menimbulkan pemukiman kumuh, kotor dan tidak sehat.
     Sedangkan tujuan dari rencana revitalisasi, jelas Irawadi adalah untuk konservasi Air (gredging riverbeds, reinforcing the river banks), pengendalian Banjir (Protecting floods), penyedian Ruang Publik dan Pemberdayaan Masyarakat (utilizing riverside as multipurpose space, promotion cultural tourism, creating of new areas for leisure activities such as Bicycle lanes, Waterfront Uses), penyediaan Ruang untuk air dan peningkatan kualitas air.
      
" Kedepan kondisi bantaran sungai kranji akan menjadi indah diharapkan juga menjadi salah satu icon Banyumas yang sekaligus dapat digunakan untuk tempat interaksi dan silaturahmi masyarakat Purwokerto dan sekitarnya dan tentunya akan menjadi salah satu kembanggaan masyarakat Banyumastambahnya
terkait dengan pembiayaan Irawadi Menjelaskan, dari hasil hitungan biaya untuk revitaslisai sungai kraji adalah sebesar 3 milyard yang diajukan dengan menggunakan dana bersumber dari APBN, APBD Provinsi Jawa Tengah.

"Kegiatan ini tidak akan membebani APBD Kabupaten Banyumas tetapi akan diusulkan untuk dibiayai oleh dana APBN dan APBD Provinsi Jawa Tengah melalui Balai Besar Wilayah Sungai Serayu Opak (BBWS SO) dan Dinas PSDA Provinsi Jawa Tengah. Sebelumnya kami sudah berkoordinasi dengan BBWSSO yang prinsipnya akan mengapresiasi usulan Pemkab Banyumas sehingga insya Alloh akan dapat terealisasi" imbuhnya.

        Sedangkan dalam pelaksanaannya akan dilibatkan Forum Masyarakat Peduli Sungai, sehingga nantinya masyarakat yang akan mengelola bangunan tersebut merasa memiliki dan membutuhkan bangunan yang dibangun.

     Pada saat sebelumnya BBWSSO juga telah melakukan Revitalisasi Sungai Winong di daerah Yogyakarta, dan saat ini telah dikembangkan oleh masyarakat setempat menjadi sarana wisata dengan konsep sungai yang bersih dan tidak menimbulkan daya rusak atau ramah lingkungan



sumber :  http://portalsdabm.blogspot.co.id/2014/02/kali-kranji-direncanakan-akan.html

Namunproyek ini tertunda, kabar tebaru ada perubahan DED karena arwea Puskesmas juga termasuk yang tekena pembangunan bagian dari Taman ini. Mari kita tunggu lanjutannya. 

Info terbaru,

Desain Taman Kranji Akan Disesuaikan

21 November 2015 , Suara Merdeka

Rancangan detail Taman Edukasi Sumber Daya Air (TESDA) Sungai Kranji, akan disesuaikan. Hal itu terkait adanya rencana pembangunan jalan tembus dari Jalan Jenderal Soedirman, menuju Jalan Gerilya, yang lokasinya berdekatan dengan lokasi pembangunan taman tersebut. Menurut Kepala Bidang Sungai dan Air Baku Dinas Sumber Daya Air dan Bina Marga (SDABM) Banyumas, Akhmad Setiawan, terkait pembangunan taman, desain taman akan menyesuaikan rencana pembangunan jembatan yang menjadi salah satu bagian dari rencana pembangunan jalan tembus dari Jalan Jenderal Soedirman menuju Jalan Gerilya. “Jadi jembatan dahulu, nanti setelah itu baru taman, detailed engineering design (DED) nanti akan ditambah hal itu lagi,” tuturnya, saat dihubungi, kemarin.
Dia mengatakan, mengenai kelanjutan pembangunan taman, sejauh ini juga masih menunggu kepastian mengenai status tanah yang akan digunakan. Sebab, pihak Pemprov Jateng tetap menginginkan proses tukar guling ataupun hibah terkait status tanah yang akan digunakan sebagai lokasi taman. “Sambil menungu proses tukar guling atau hibah, mungkin kami akan pinjam pakai selama sekitar dua tahun,” jelasnya. Tahun ini, pembangunan taman yang lokasinya di bantaran Sungai Kranji sedianya mulai dilakukan dengan mempersiapkan lahan. Persoalan Lahan Setelahnya beberapa fasilitas juga kan mulai dibangun seperti jogging track. Lokasi di tepi Sungai Kranji itu, dipilih karena memiliki infrastruktur sumber daya air yang lengkap. Diberitakan sebelumnya, niatan Pemkab Banyumas membangun Taman Edukasi khusus mengenai sumber daya air terancam tak terlaksana. Persoalan lahan menjadi kendala pembangunan taman tersebut. Menurut Akhmad, status lahan yang akan digunakan untuk membangun taman tersebut adalah lahan milik Pemprov Jateng. Dijelaskan, sebelum pelaksanaan kegiatan pembangunan taman, sebenarnya sudah didahului dengan penandatanganan nota kesepahaman (MoU) antara Pemkab Banyumas dan Pemprov Jateng, yang dilanjutkan dengan adanya perjanjian kerja sama (PKS) antara kedua belah pihak.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rencana Jalan TOL Pejagan /Tegal - Wangon - Cilacap Dalam Tahap Penyusunan FS

Up date info :  Ternyata info terbaru diusulkan bukan dari Tegal tapi dari Pejagan, Yaitu Pembangunan jalan tol lanjutan dari pejagan-bumiayu-pekuncen-ajibarang-cilacap dan Penyusunan FS tol Pejagan-Cilacap


Peta Usulan Program Bina Marga Antar WPS Brebes-Cilacap

 Pembangunan jalan tol lanjutan dari pejagan-bumiayu-pekuncen-ajibarang-cilacap Penyusunan FS tol Pejagan-Cilacap



update info berita ini Minggu 12 Feb 2017, 10:59 WIB Tegal Cilacap Bakal Terbangun Jalan TolDana Aditiasari - detikFinance Sisi Selatan Pulau Jawa bakal kehadiran proyek jalan tol, salah satunya adalah proyek jalan tol Tegal-Cilacap. Hal tersebut disampaikan Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Herry Trisaputra Zuna.
"Itu kan tol prakarsa, artinya usulan dari pihak swasta. Usulannya sudah masuk ke kami, mudah-mudahan bisa lelang tahun ini," kata dia dihubungi detikFinance, Minggu (12/2/2017).
Jalan tol ini, kata Herry, diprakarsai oleh BUMN jalan tol, PT Jasamarga (Persero). Jalan tol ini bakal menjadi alternati…

Rencana Jalan TOL Ajibarang Wangon

Dalam perkembangannya rencana pembangunan jalan Tol Ajibarang Wangon terakomodasi dengan disetujuinya Rencana Jalan Tol Tegal Cilacap yang aksesnya dipastikan melewati kota kota ini.

Berdasarkan RTRW Jateng 2009-2029, Kabupaten Banyumas akan dilalui jalan tol Tegal-Cilacap. Rutenya dimulai dari Tegal-Prupuk-Bumiayu-Ajibarang-Wangon-Cilacap. Sedangkan untuk Kabupaten Cilacap akna dilalui Jalan tol Cilacap-Yogyakarta, rutenya dimulai dari Cilacap-Buntu-Sumpiuh-Kebumen-Purworejo-Kulon Progo, Yogyakarta.
Meskipun tidak melewati Kota Purwokerto, tapi dengan akses yang memadai terutama ke Wangon yang menurut informasi menjadi lokasi TOL Gate , maka tetap berperan signifikan terhadap mobilitas dari Purwokerto ke luar daerah. 
Ini adalah konsekuensi sebuah perkembangan dimana dampak dibukanya TOl Cipali tenyata semakin membuat kawasan Banyumas padat. bahkan yang menjadi pelajaran bersama adalah kasus rusaknya jembatan Comal Pemalang beberapa tahun lalu, mengakibatkan kemacetan parah di Jalur…

JNE Resmikan Wangon Gateway

Tingkatkan Kecepatan Layanan JNE Resmikan Wangon Gateway
Salah satu perusahaan jasa pengiriman ekspres dan logistik nasional, JNE terus memperkuat berbagai sektor salah satunya infrastruktur dan jaringan. Selain di Bandung, telah mengoperasikan Jakarta Gateway, Surabaya Gateway dan Wangon Gateway. Perluasan infrastruktur pun tidak hanya di Pulau Jawa, tapi juga dilakukan di JNE Medan dan Kantor Perwakilan baru JNE di Batam. Selanjutnya Gateway Makasar .

Peresmian JNE Gateway Wangon (Foto : Edi Romadhon)

















:  Demi meningkatkan kecepatan layanan pengiriman bagi customer, JNE melakukan penambahan infrastruktur. Realisasi dari penambahan infrastruktur tersebut adalah pembangunan Wangon Gateway yang berlokasi Jl Raya Klapagading Rt 04 Rw 08 Kecamatan Wangon Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah.
Mohammad Feriadi, selaku Presiden Direktur JNE, dalam sambutannya menyampaikan, setelah peluncuran 7 produk di bulan Februari 2016 yang lalu, pembukaan Gateway Wangon merupakan salah satu wujud pengembangan i…